Rabu, 12 Oktober 2022

Jembatan Jalan KH. TB. M. Falak Amblas, Pemkot Bogor Segera Siapkan BTT

Jembatan Jalan KH. TB. M. Falak Amblas, Pemkot Bogor Segera Siapkan BTT


Realita.co.id
, Akses yang melintasi jembatan di Jalan KH. Tubagus Muhammad Falak, Kecamatan Bogor Barat ditutup sementara untuk beberapa hari ke depan. Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor masih melakukan asesmen atas longsor yang terjadi di jalan yang sebelumnya bernama Jalan Darul Quran ini.


"Kita lakukan asesmen singkat dalam beberapa hari ke depan. Tim dari PUPR Kota Bogor akan bisa merencanakan langkah-langkah kedaruratan. Terutama anggaran BTT (belanja tidak terduga) kita. Kita akan ajukan dan segera di SK-kan Wali Kota," kata Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim saat melihat lokasi longsor, Rabu (12/10/2022) pagi.


Menurut Dedie, akses Jalan KH. Muhammad Falak ini merupakan akses strategis untuk warga Kota Bogor. Bahkan, bagi warga luar kota, sehingga perbaikan longsoran ini harus segera ditangani.

"Tetapi, ini permasalahan tidak single problem. Sebab, ada beberapa permasalahan yang harus diselesaikan secara bersama. Antara lain adalah saluran pembuangan air dari Cidepit yang kelihatannya kemarin banyak sampah dan batang pohon mengakibatkan limpahan ke arah Cisadane," tuturnya.

Tak hanya itu, ada permasalahan akses gorong - gorong di perumahan Braja Mustika yang juga disesuaikan penyelesaian strukturnya. Sehingga semua permasalahan itu menyebabkan adanya tekanan sisi kiri dan kanan jembatan terjadi.

"Kalau tidak dilakukan bersama - sama, parsial, gak beres nanti. Kita coba hitung dalam waktu yang cepat, kalau bisa tidak lebih dari satu minggu ini kita lakukan konstruksinya. Gorong - gorong tidak ditutup. Kita lihat karena permasalahannya banyak timbunan sampah, ranting pohon," jelasnya.


Dedie juga menjelaskan bahwa kondisi dibawah aspal jalan raya sudah berlubang. Sehingga Dinas PUPR diperintahkan untuk membongkar secara keseluruhan. Untuk itu masyarakat jangan memaksakan diri melintas.

"Karena di atas aspal ini di bawahnya kosong. Kita harus tutup, kita mitigas, asesmen, apakah kita akan tutup total. Ini kan bisa berisiko menimbulkan bahaya," kata Dedie.

Saat meninjau longsor, Dedie juga didampingi Kepala Dinas PUPR Kota Bogor, Chusnul Rozaqi dan Camat Bogor Barat, Abdul Rahman. Dedie juga sempat melihat lokasi lainnya di sekitar longsoran.

Baca Fakta Terbaru

Baca Juga Kabar Fakta

© Copyright 2021 Realita | All Right Reserved